NYAWA SEMENTARA

Kisah ni , Aku ceritakan semula , Kisah benar yang aku lalui masa tu masih lagi bergelar Houseman . Macam biasalah semua orang tau , Kerja doktor muda ni , Bukan lah seperti yang digambarkan dalam movie antarabangsa.

Kami adalah kasta yang paling rendah dalam hospital , so bukan sahaja kami bekerja hanya di satu hospital , Tapi kami juga perlu bertugas jika dihantar ke hospital lain jika ada kekurangan staf .

Hari tu , Adalah hari yang aku dihantar ke hospital lain , Lebih kurang 50km jauhnya . Aku ditugaskan untuk merawat pesakit di Jabatan pesakit luar .

Kisah ini adalah kisah yang akan aku ingat sampai bila bila .

Masuk seorang wanita india berumur linkungan 40an , Ke dalam bilik .

“ Hello Puan Dewi , Good morning .. Have a seat …” Aku menyapa ..

Entah kenapa setiap pesakit india dan cina aku mula berturur dalam bahasa inggeris … Mungkin sudah menjadi kebiasaan , Mereka ni boleh berbahasa inggeris berbanding orang melayu ..

“ Selamat pagi doktor … “ Balas Puan Dewi tersenyum , Namun wajahnya kusam dan tak bermaya

“ hmm … Puan ok ke ni ? Nampak macam muram je …” Balas aku semula memandangkan puan dewi memulakan perbualannya dalam Bahasa melayu …

Puan dewi hanya terdiam dan merenung ke lantai …

“ Hmm … Puan datang ni untuk follow up selepas pembedahan “ Tube ligating” Kan ? Puan ok ke ? Ada berdarah mana mana ke ?” Tanya aku

Untuk yang tak tahu , Tube ligating tu adalah proses Ikat Fallopian Tiub ( Kilang Telur ) Tujuan proses ini adalah untuk elakkan “ Pregnancy “ Untuk masa depan .

Jadi Apa yang pasti , Pesakit tidak boleh lagi melalui proses kehamilan selepas pembedahan dilakukan .

Puan dewi , menggelengkan kepalanya …. dan kemudian …

Perlahan air matanya mula berjujuran …

Puan dewi menangis teresak esak ..

“ Ehh kenapa ni Puan , U ada sakit mana mana ke ? “ Tanya aku lagi

“ Puan dewi gelengkan kepalanya

“ Saya sedih .. Saya rasa macam nak bunuh diri …”Balas Puan dewi

Aku yang duduk disitu , Rasa macam nak melompat keluar dari kerusi

Pertama kali , Ada orang confess nak bunuh diri depan aku …

Damn!

“ Ishhh , Puan ! Apa cakap macam ni … No No No ! Saya takkan benarkan awak buat benda macam tu ..” Balas Aku

Aku faham , Puan dewi dalam keadaan yang tegang , Depresi tekanan mental yang sangat mencabar , Namun aku masih tidak pasti apa sebabnya .

“ Puan , Cuba tenangkan fikiran , Puan kongsi dengan saya .. Kenapa puan rasa macam tu ?” Balas Aku

Makin kuat Puan dewi menangis ..

Aku yang duduk disitu , Rasa sayu…

“ Ya allah , Berat sangat ke ujian yang kau turun kan pada Puan Dewi ni ….” Bisik hati

“ Hmmm ….” Akhirnya Puan Dewi cuba bersuara ..

“ Tak guna lagi saya hidup dalam dunia ni ..” Balas Puan Dewi

“ Ishh ! Puan .. Tak baik la cakap macam ni , You kan ada anak , Ada suami … Kalau ikut kan rekod ni , Awak ada 3 orang anak kan ?” Tanya aku lagi

Puan Dewi , Menoleh tegak ke arah aku , menggelengkan kepalanya sambil menangis teresak esak …..

“ Mereka tak ada lagi ….” Balas Puan Dewi

“ Hah ? Tak ada lagi ? Apa maksud puan ?” Balas Aku

“ Mereka semua dah meninggal dalam kemalangan maut dua minggu lepas .. bersama suami saya … Hanya suami sahaja yang selamat dan masih hidup …” Balas Puan dewi

Mata aku terbeliak …

Aku tercengang tidak mampu berkata apa apa …

Walaupun masa tu aku bujang

Tapi aku boleh bayangkan , Betapa siksanya jiwa & mental Puan Dewi

“ Ya allah , memang benar lah kau turun kan ujian yang amat dasyat pada Puan Dewi … Kalau aku … Aku pun tak tahu jika aku cukup kuat untuk mengharunginya …” Bisik hati sambil melihat misi disebelah aku mula mengalirkan air matanya bercucuran …

“ Kalau tak keberatan , Saya nak tanya , Kenapa Puan memilih untuk ikat tiub kilang telur ?” Tanya aku

“ Hmmm , Sebab saya fikir , Saya dah ada 3 orang anak , Saya tak mahu lahirkan anak lagi … Cukup lah setakat 3 orang sahaja , Saya tak larat nak jaga jika ada anak lagi …,saya sendiri yang mahukan pembedahan ni ..” Balas Puan dewi

“ macam mana dengan suami ?”tanya aku

“ Suami masih hidup , tapi sebelah kakinya kudung … tersepit pintu kereta ..” Balas Puan dewi

“ Ya rabbi … Sekali lagi …. Bukan sahaja kehilangan anak anak , Malah suaminya pula hidup dalam keadaan kurang upaya ….” Bisik hati. …

Ya ! Aku amat memahami Puan Dewi ..

Patutlah moral nya jatuh sehingga mahu membunuh diri …

“ Ya allah , Kenapa kau turunkan ujian sebegini berat ?” Bisik hati lagi

“ Macam mana boleh kemalangan ? Puan tak ada sekali masa tu ?” Tanya aku

Puan dewi menunduk , Masih lagi merintih dengan kesedihan ..

“ Kalau lah saya tahu ini semua akan jadi , Saya takkan mahukan Hari Itu …” Balas Puan Dewi

“ Hari apa ? “ Tanya aku

“ Sebulan lepas , Saya buat pembedahan ikat kilang telur ni kan … Selepas 2 minggu , Entah kenapa mungkin stress … Dengan karenah Anak Dirumah … Saya selalu bising pada suami .. Saya tak cukup rehat .. Saya stress.. Jadi .. Saya nak “ ME TIME “ Untuk diri saya , Saya tak boleh tahan lagi dengan Anak anak dirumah … so saya pun pergi ke langkawi bersama kawan untuk bercuti … “ Balas Puan Dewi

“ Masa saya disana tu lah , Suami saya dan anak anak kemalangan ….” Balas Puan Dewi

“ Dan kerana ME TIME , Itu lah , Saya tak sempat jumpa anak saya , Dan tuhan betul2 tarik anak saya dari saya …” Balas Puan Dewi

“ Kalau lah saya tak bercuti di langkawi , Mungkin perkara ini semua tak terjadi … Saya menyesal sebab selalu merungut dengan karenah anak anak yang nakal ni ..” Balas Puan Dewi

“ Saya rindu kan mereka doktor.. tolonglaaaahh !! Tolong saya doktor !!! “ jerit puan dewi sambil melutut , merayu pada kaki aku

Aku terus melompat bangun , Kemudian aku tunduk cuba mengusap bahu puan dewi

“ Puan jangan lah macam ni , Saya bukan tuhan … Puan kena terima juga takdir ni , Mereka dah pergi 2 minggu lepas … Relakan lah pemergian mereka puan ..” Pujuk aku perlahan

“ Saya faham puan punya perasaan , Kalau saya pun belum tentu saya kuat juga … Tapi apa lagi mampu kita buat jika itu takdirnya … Bangun lah ya , Jangan lah melutut sampai macam ni …” Balas Aku cuba memujuk Puan dewi yang dah mula hilang kawalan …

Misi disebelah memeluk puan dewi berkali kali …Sambil turut menangis ..

Aku refer case Puan Dewi kepada pakar psikiatri …

Seperti sedia maklum , Puan dewi sendiri tahu yang dia tak boleh lagi melahirkan zuriat selepas pembedahan .

Beratnya ujian tuhan Pada Puan Dewi ..

Sudah lah kehilangan 3 orang anaknya …

Suami pula hilang upaya


hanya tinggal Puan Dewi seorang sahaja yang perlu menyara diri dan suaminya …

Jika aku , Aku pun belum pasti jika aku sekuat Puan Dewi untuk mengharunginya

Puan Dewi dihantui oleh perasaan dan kemahuannya sendiri . Dikala dia mahukan “ ME TIME “ Untuk dirinya disebabkan bebanan tekanan perasaan yang perlu ditanggung menjaga 3 orang anaknya itu ,

, Tuhan menarik balik kesemua anaknya …

Tapi kita kena paham , Tak kira Me time atau tidak , Ketentuan tuhan itulah takdirnya .

Akurlah kita dengan kehendaknya kerana kita sebagai manusia yang lemah , Akan cuba cari kesilapan diri kita jika ada berlaku kecelakaan . Itulah punca depression yang sering dialami oleh pesakit .

Selepas kejadian itu , Aku tak jumpa lagi Puan Dewi

Aku berharap , Puan Dewi dapat jumpa ketenangan dalam dirinya …

Allahuakbar ….

Peliharalah aku dan keluargaku

Jauhilah dari segala kecelakaan dan bencana

kerana sesungguhnya hambamu ini …

Lemah dari apa pun jua Ujian Dari-mu ..

Janganlah pernah rasa terbeban dengan Anak anak walaupun sedetik ,

Hargailah mereka

Mereka boleh hilang dalam sekelip mata

Kerana mereka Hanyalah NYAWA sementara .

Adakah perancangan kita lebih baik dari Tuhan ?

Advertisements

Apa Pendapat Anda?

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.